My Followers

Thursday, 28 August 2014

Kerjaya sebagai GURU TADIKA

 

Em,boleh saya tahu cik kerja apa?"

"Akak dulu kos apa ya,kenapa lari jauh sangat dr kos asal?"
Itu antara dialog yang biasa saya dengar berkenaan guru tadika. Tak ramai yang memandang penting profesion ini.Rata-rata masyarakat masih memandang rendah profesion ini. Bahkan,tidak sedikit guru tadika yang memilih profesion ini semata-mata kerana tiada pekerjaan lain. Ataupun,sambil menunggu mendapat peluang pekerjaan lain,bekerja dahulu sebagai guru tadika.

Salahkah?

Tidak.

Itu pilihan masing-masing.Realitinya,siapa yang akan melepaskan peluang jika boleh memperoleh taraf hidup yang lebih baik.

Gaji besar.

Kereta besar.

Rumah besar.

Ditambah pula dengan kos sara hidup yang semakin tinggi. Sewa rumah di kawasan bandar sahaja sudah mencecah RM800 - RM 1000. Bil api,air? Belanja dapur? Apatah lagi jika sudah berumahtangga.

Jadi saya berpendapat wajar jika profesion ini kurang diminati lantaran faktor gajinya.

Namun saya berpendapat profesion ini sangat penting.Penting dan mendesak.

Kenapa?

Cuba bayangkan,dahulu,sang suami sudah cukup untuk menjadi 'breadwinner' bagi keluarganya. Tapi kini,dengan kos sara hidup yang semakin tinggi,dengan pendapatan suami sekitar RM2000 bulanan min,si isteri mahu tak mahu perlu turut sama bekerja bagi menampung ekonomi keluarga.

Anak-anak?

Ya,di sinilah peranan guru tadika.Tapi sekadar guru tadika tidak mencukupi. Tetapi guru tadika yang mempunyai jiwa dan minat yang amat mendalam terhadap bidang pendidikan anak-anak.
Guru tadika

Menjadi guru tadika bukan semudah yang di sangka.Ada kelayakan yang perlu diambil kira.Jika seorang ibu perlu mempunyai kesabaran yang sangat tinggi dalam mendidik 10 orang anaknya,maka seorang guru tadika memerlukan kesabaran yang berganda dari itu.

Percaya?

Sang ibu yang mendidik 10 orang anaknya mengenali anak-anaknya.Kesepuluh-sepuluh anak itu keluar dari rahimnya.Dia menyusukannya,menjaganya sejak kecil.Tetapi jika seorang guru tadika mendidik 10 anak muridnya,kesemua anak murid itu lahir dari rahim yang berbeza.Dibesarkan dengan didikan yang berbeza.Mempunyai sifat dan tingkah laku yang berbeza.

Dan dia perlu mengenali kesemuanya.Dia berperanan mendidik mereka.Menanamkan nilai dalam diri mereka.Ibarat melukis di atas batu.Tetapi tugasan ini memerlukan niat yang jelas.Azam yang tinggi.Tekad yang utuh.Kesabaran yang tidak pernah padam.Gerak kerja yang tersusun.Tujuan tertinggi tetap Allah.Demi mencetak generasi rabbani.

Kepada guru tadika

Profesion anda sangat mulia.Syarat - Niat kerana Allah Taala

Bukan kerana tiada kerja

Bukan kerana mengisi masa lapang

Bukan sekadar ingin melihat anak didik boleh membaca.


Justeru,jangan memandang ringan profesion anda!Bersungguh-sungguhlah dalam menata pekerjaan anda,agar tersusun rapi dan tercapai objektif!